Wednesday, December 30, 2009

SAAT HATI MENGHARAPKAN CINTA

saat hati menyatakan cinta pada-Nya..

diri tertanya-tanya

layakkah aku mendapat cinta DIA

lantaran diri yang penuh dengan dosa

lantaran diri yang selalu meninggalkan suruhan-NYA

air mata terus mengalir

memikirkan diri yang sering akur dengan kehendak syaitan

betapa lemah hamba-Mu ini ya TUHAN

aku sering tewas

sering tewas dek hawa nafsuku sendiri

nafsu yang xpernah merasa puas

ku ingin kembali pada-MU ya RABBUL IZZATI

ingin ku raih cinta-MU

ingin sekali ku dakap cinta-MU

agar menyatu dalam Qalbuku

agar aku tidak bisa hanyut dek kesenokan dunia yang terlalu mudah membutakan mata hatiku

sambutlah cinta hamba-Mu yang kerdil ini

pimpinlah tangan hamba-Mu yang hina ini

kerana aku sangat memerlukan pimpinan-MU ya RABBANA

pimpinlah hamba-Mu ini menuju syurga-MU

walaupun ku tahu syurga itu tidak layak bg ku

tp ku xsanggup menahan siksa neraka-Mu yang maha dahsyat

perkenankanlah permintaan kami

dengarlah rintihan hati kami ya TUHAN

Engkau MAHA TAHU segala rahsia hati kami

tentukanlah apa yang terbaik buat kami pada pandangan-MU

kerana kami tidak layak menentukan yang terbaik buat kami sendiri

Amin YA rabbal Alamin...‏30‏/12‏/2009:9:52

Saturday, December 26, 2009

KHALIFAH YOUTH TRAINING Dec 2009


SALAM 1 Fikrah.. Salam 1 MAlaysia
Alhamdulillah, pada 25-26 Dis 2009, ana dan 2 orang lagi junior ana telah dipilih oleh Allah mengikuti Khalifah Youth Training di Khalifah Institude, Ampang. Terima Kasih ya Allah...
Perkongsian ilmu yang disampaikan bukanlah ilmu asing bagi peserta2 yang datang dari pelbagai IPTA. Namun, penyampaian yang berkesan dan bersungguh-sungguh daripada penceramah amat memberi kesan kepada kami. InsyaAllah..
Kami diterangkan mengenai konsep khalifah di mana sebagai khalifah di muka bumi ini, kita wajib menjalankan 3 tanggungjawab iaitu:-
1) menjadikan diri sendiri baik

2)menjadikan diri orang lain baik

3) menjadikan seluruh alam baik, bersih, cantik dan ceria
Menjadi khalifah Allah adalah satu tanggungjawab yang sangat berat. Namun, setiap orang wajib melaksanakannya. kerana kita dilahirkan untuk menjadi khalifah di muka bumi selain menjadi hamba Tuhan semesta alam iaitu Allah swt..

Kita tidak boleh memberikan alasan untuk tidak melaksanakan tanggungjawab tersebut. Kita pasti akan disoal tentangnya. Kerana Allah telah menjadikan kita begitu istimewa dari setiap makhluk ciptaan-Nya.. kerana hanya kita yang dikurniakan akal oleh Allah untuk berfikir mengenai setiap kejadian ciptaan-NYA..
Wallahualaam...

Saturday, October 31, 2009

SAMBUTLAH CINTAKU...

Hatiku tertanya-tanya, siapakah insan ini yang sentiasa menundukkan pandangannya semasa berjalan??
Saat itu, aku hanyalah pelajar form 4 yang tidak mengenal erti cinta... walaupun sebelum itu aku pernah mengenali lelaki yang tidak pandai menghargai nilai seorang perempuan...
Tanpa segan, ku mulakan perkenalan dengannya melalui perantaraan seorang juniorku, F..
Tepat, hari tersebut ialah hari Sukan Tahunan sekolah.. aku meminta tolong F untuk memberikan "lollipop" kepadanya.. sweet kegemaranku saat itu..

Akak, dia xnak trima..
erm, nape pulak?
xtau la sbb apa, tp td dia ada tanya kat saya, siapa bagi... tp sy jawab , entah..
owh.. begitu..
ok, x ape, nanti kalau F jumpa dia lagi, F bagitau je akak yg bagi k..

Huh.. akhirnya dia terima pemberian ku yg x seberapa...

Tp...selepas itu aku rs malu sangat... sbb memberikan sst kpd orang yang aku tidak berapa kenali keperibadiannya..
Namun, jauh d sudut hati, aku dapat rasakan sesuatu perbezaan unik indsan ini berbanding mereka yang pernak ku kenali sebelumnya..

Dek kerana malu yg teramat sgt, aku memulakan perkenalan dengan mengirimkan sepucuk surat memohon maaf atas kesilapanku...
n dalam surat tersebut juga, aku meluahkan perasaanku padanya..

kali pertama aku meluahkan perasaanku pada insan bergelar LELAKI...

luahan perasaanku di sambut... dalam diam, dia juga sebenarnya mencintaiku..
hatiku berbunga.. gembira & rasa bahagia..
dan hubungan kami diteruskan dengan utusan surat melalui orang tengah..

Selama lebih kurang setahun mengenalinya, aku dapati perubahan pada diriku...
aku berubah.. ya aku berubah sekarang... aku mula mengenal Tuhan.. aku mula tahu apa erti menjadi hamba pada Tuhan...

hasil perkenalan kami, banyak perkara yang aku pelajari... dia seorang yang jujur..
dia juga jahil, dia juga gagal dalam menjadi hamba Tuhan seperti juga aku..

namun, Allah Maha Penyayang... Allah menyayangi kami...

Suatu saat, ketika peperiksaan SPM hampir menjelang...

.....................................................................................

Salam,
buat sahabat yang disayangi...
ku mohon keampunan Tuhan atas segala dosa yang saya lakukan & juga yang awak lakukan..
saya juga mohon maaf kepada awak utk apa yang bakal saya beritahu pd awak..

Awak, saya tahu awak menyayangi saya..
awak juga tahu.. saya sangat menyayangi awak..
semakin saya mengenali awak, semakin saya mengenali Tuhan..
saya mula rasakan satu perasaan aneh pada diri saya.. saya dah jumpa apa yang saya cari selama ini...
iaitu CINTA ALLAH...



Awak, semakin mengenali awak, semakin tinggi harapan saya menjadi seorang wanita solehah...
Awak selalu mengingatkan, ikhlaskanlah hati bila melakukan ibadah...dan biarlah seluruh kehidupan awak itu menjadi ibadah... nak tahu bagaimana? tanamkan niat awak sebelum melakukan apa2 pun kerana Allah...

Peringatan awak itu selalu terngiang di fikiran saya...

Saya menjadi sedih..
Air mata mengalir di pipiku yang kekeringan selama ini..
Ya! air mata..
betapa ku rasakan nikmat ibadah ketika itu...
ku rasakan diri ini terlalu kerdil di hadapan Tuhan..

tp, ikhlaskah aku lakukan semua ini??
adakah kerana awak yang selalu mengingatkan saya agar perbaiki hubungan denga-NYA??

Awak, saya mencintai awak..
tapi, rasa CINTA saya pada Tuhan telah melebihi rasa cinta saya pada awak..

Awak, saya takut.. saya takut andai selama ini ibadah saya tidak diterima Allah..
saya takut andai ibadai ibadah yang saya lakukan selama ini adalah kerana awak..

Walaupun berat, saya perlu katakan juga keputusan saya ini pada awak..

Awak, biarlah hubungan kita berhenti setakat di sini sahaja...
saya xnak menjadi wanita yang hanya akan melalaikan diri awak.. kerana saya sangat sayangkan awa..
saya nak awak sentiasa dalam keredhaan-NYA..

Awak,Allah itu Maha Adil..
andai ada jodoh antara kita, moga kita dipertemukan suatu hari nanti pada jalan terbaik, jalan yang DIA redhai...
Namun, andai tiada jodoh antara kita, saya sentiasa mendoakan yang terbaik buat awak..
kerana saya bersyukur atas pertemuan ini yang membawa saya mnengenal TUHAN..

"ya ALLAH, jangan ENGKAU bolak-balikkan hati kami setelah ENGKAU beri petunjuk dan hidayah-Mu kepada kami..
Engkau bantulah kami dalam perjalanan panjang menggapai redha-MU.. Allahumma Aminnn"

Sahabatku, saya harap selepas ini kita sama2 memperbaiki diri untuk menjadi hamba yang diredhai-Nya...

Walaupun hati ana sedih dengan keputusan ini, tp itulah yang TERBAIK buat kita agar kita jauh dari terperangkap dalam perangkap syaitan..

Itu sahaja dari saya..

Terima kasih kerana menjadi sahabat saya...

ikhlas,
Insan yang mendambakan CINTA ALLAH...

.....................................................................................

Beberapa hari selepas itu, aku menerima surat darinya.. surat terakhir..

SALAM Wbt..

Buat insan yang dikasihi.. moga sentiasa dalam redha ALLAH..
Sahabatku, walaupun ana keberatan utk membalas surat ini, namun saya gagahi juga...
Sebenarnya, sebelum mendapat surat dari awak sy sudah banyak berfikir tentangnya..
Namun, saya tangguh untuk memberitahu awak kerana saya takut melukai hati awak.. Saya tahu awak menyayangi saya.. dan awak juga sedia tahu bhw saya sangat mencintai awak...

Itu menjadi sbb mengapa saya tangguhkan untuk memberitahu awak..
Tp, ALHAMDULILLAH, awak telah menyatakannya pada saya...

Saya terima keputusan awak..kerana saya juga mengharapkan awak sentiasa dalam keredhaan-NYA...

Namun awak, jauh di sudut hati.. saya masih mengharapka kita dipertemukan pada jalan yang diredhai-NYA...

Awak, sy harap awak tidak akan membalas surat ini lagi.. biarlah ini surat terakhir..

Moga awak sentiasa dalam keredhaan-NYA.. moga awak bisa menjadi WANITA SOLEHAH...

Sekian dari saya..

Yang Benar...

.....................................................................................

Tanpa ku sedari, air mataku mengalir deras selepas selesai sahaja membaca surat darinya.. aku tahu, dia juga menangis saat menulis surat tersebut.. ku lihat tulisan pada surat tersebut kembang akibat dakwat yang dititiskan dengan air mata kesedihan..

Andai engkau adalah milikku, ingin sahaja aku membisikkan kata pujukku padamu..

Sayang...ana fahami kesedihan sayang.. tapi Allah MAHA TAHU, apa yang kita putuskan ini semata2 kita mengharapkan keredhaan-NYA...
Allah juga Maha Adil sayangku.. DIA pasti akan menentukan yang terbaik buat kita..

Namun, aku bukan sesiapa dalam hidupnya.. aku hanya mampu berdoa agar dia tabah...
agar dia mampu menilai di mana CiNTA Yang Hakiki & Abadi iaitu hanya pada ALLAH..

Saat perpisahan itu, aku terus belajar dan terus belajar tentang erti kehidupan..
Pengalaman itu telah mengajarkan aku.. bahawa CINTA itu milik Allah.. jika ingin berjaya dalam CINTA, CINTAILAH Allah melebihi segala-NYA...

dan Alhamdulillah, selepas itu kami membawa haluan masing2..
tapi, jauh di sudut hati, aku sentiasa mengharapkan yang terbaik buatnya..
moga ALLAH sentiasa bersama-NYA pada setiap langkah perjalanan-Nya..

YA ALLAH..telah kutinggalkan cinta insan demi mengharapkan CINTA-MU.. pintaku YA ALLAH, KAU suburkanlah CINTAKU pada-MU...SAMBULAH CINTA hamba-MU yang hina ini..

YANG mengharapkan CINTA RABBUL IZZATI..

Friday, October 30, 2009

AIR...oh AIR....

"Wahhhh...rimasnye... 2 hari dah x de air..."

"SABAR... ujian itu tarbiyah.."

"ek eleh, engko ni, urg dok risau air xde, ngko smpt lg bg tazkirah..."

"dah tu, klu x d ingatkan, awak asyik merungut je.. xelok tau.."

Antara bicara insan2 yang tension ble xde air...

HAAA... so, cmne kite skrg??
kita trime x ujian ni dgn SABAR???

dulu, ada seorang sahabat ana ni... masa ana msh d sek. menengah..
setiap kl selepas hujan, sek. ana akan hadapi mslh air.. mst air xde, tp kejap je la.. mcm dah fhm sgt dah..

tp, pada satu ketika tu,
air xde slame bbrp hari...

nak g jemaah kat surau pun jd malas... tp, Alhamdulillah, Allah pinjamkan kekuatan utk ana & sahabat2 yang lain utk jemaah maghrib & isyak d surau..

Selepas maghrib, ermm..
nti ana smbung..

jap g da fire Drill.

API....API.....

ermm...dah sampai kat tempat berkumpul, ad slh faham pulah...
kami kena tggu pasukan bomba... so, kna la balik ke blik semula...

ok, ana smbg...
slps maghrib, ada seorang sahabat ana ni bg tazkirah, berkaitan dengan air..

Baiklah sahabat2, apa yang awak semua dapat rasakan bila xda air?
Pernahkan anda terfikir akan hikmah nya tiada air?

Sebelum2 ni, kita rasa selesa dengan keadaan hidup yang cukup dgn segala kemudahan... bila ckup, pernahkah kita rs bersyukur dengan semua nikmat Allah itu??
ada hikmah d sebalik ketiadaan air selama beberapa hari ni...
bila xde air, air yang setitik itu dirasakan SANGAT2 berharga...
tp bila ada air, air di bazir begitu sahaja..
bila membasuh kain, erm.. sebelum washing machine d bekalkan.. kiranya guna tangan laa... bila cuci guna tangan, semasa nak bilas tu, air d biarkan mencurah2.. seperti coklat yang mencurah2 ke ladang gandum.. maka jadilah COCO CRUNCH...
tp air yang mencurah2 tu nak jd APE???


Bile xde air, barulah nak berjimat-cermat.. barulah nak simpan air dalam botol... n xnak bg org lain guna..
hmmm...

tp, bila bekalan air dah ok balik, bermulalah kembali perangai suka membazir..
KENAPA? dah xingat dah betapa semasa xde air tu kita sangat2 berjimat dengan air yang SETITIK???

Kenapa tidak kita ambil iktibar drpd ujian XDE AIR slm bbrp hari tu??
ad sst yg Allah nak ajar, nak didik(tarbiyah) kpd kite... knp x truskan sahaja amalan berjimat-cermat tu?

Kita fikirlah ap yg terbaik.. sekadar pandangan & ingatan buat ana sendiri dan sahabat2 yang mahu berfikir..

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan menyeru kepada yang maaruf dan mencegah dari yang munkar mereka itulah orang-orang yang beruntung"

ana sentiasa mengalu2kan dan berterima kasih kpd shbt2 yg ingin memperbaiki diri ana yang lemah ini..

Wallahu'alam..
Dakwah Tidak Dapat Dipikul Orang Manja
Sunday, 02 November 2008 21:45
Oleh: Drs. DH Al Yusni


Wahai Saudaraku yang dikasihi Allah,
Perjalanan dakwah yang kita lalui ini bukanlah perjalanan yang banyak ditaburi kegemerlapan dan kesenangan. Ia merupakan perjalanan panjang yang penuh tantangan dan rintangan berat.
Telah banyak sejarah orang-orang terdahulu sebelum kita yang merasakan manis getirnya perjalanan dakwah ini. Ada yang disiksa, ada pula yang harus berpisah kaum kerabatnya. Ada pula yang diusir dari kampung halamannya. Dan sederetan kisah perjuangan lainnya yang telah mengukir bukti dari pengorbanannya dalam jalan dakwah ini. Mereka telah merasakan dan sekaligus membuktikan cinta dan kesetiaan terhadap dakwah.

Cobalah kita tengok kisah Dzatur Riqa’ yang dialami sahabat Abu Musa Al Asy’ari dan para sahabat lainnya –semoga Allah swt. meridhai mereka. Mereka telah merasakannya hingga kaki-kaki mereka robek dan kuku tercopot. Namun mereka tetap mengarungi perjalanan itu tanpa mengeluh sedikitpun. Bahkan, mereka malu untuk menceritakannya karena keikhlasan dalam perjuangan ini. Keikhlasan membuat mereka gigih dalam pengorbanan dan menjadi tinta emas sejarah umat dakwah ini. Buat selamanya.
Pengorbanan yang telah mereka berikan dalam perjalanan dakwah ini menjadi suri teladan bagi kita sekalian. Karena kontribusi yang telah mereka sumbangkan untuk dakwah ini tumbuh bersemi. Dan, kita pun dapat memanen hasilnya dengan gemilang. Kawasan Islam telah tersebar ke seluruh pelosok dunia. Umat Islam telah mengalami populasi dalam jumlah besar. Semua itu karunia yang Allah swt. berikan melalui kesungguhan dan kesetiaan para pendahulu dakwah ini. Semoga Allah meridhai mereka.

Duhai saudaraku yang dirahmati Allah swt,

Renungkanlah pengalaman mereka sebagaimana yang difirmankan Allah swt. dalam surat At-Taubah: 42.

"Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu. Tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka, mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah, “Jika kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu.” Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta."

Mereka juga telah melihat siapa-siapa yang dapat bertahan dalam mengarungi perjalanan yang berat itu. Hanya kesetiaanlah yang dapat mengokohkan perjalanan dakwah ini. Kesetiaan yang menjadikan pemiliknya sabar dalam menghadapi cobaan dan ujian. Menjadikan mereka optimis menghadapi kesulitan dan siap berkorban untuk meraih kesuksesan. Kesetiaan yang menghantarkan jiwa-jiwa patriotik untuk berada pada barisan terdepan dalam perjuangan ini. Kesetiaan yang membuat pelakunya berbahagia dan sangat menikmati beban hidupnya. Setia dalam kesempitan dan kesukaran. Demikian pula setia dalam kelapangan dan kemudahan.

Saudaraku seperjuangan yang dikasihi Allah swt,

Sebaliknya orang-orang yang rentan jiwanya dalam perjuangan ini tidak akan dapat bertahan lama. Mereka mengeluh atas beratnya perjalanan yang mereka tempuh. Mereka pun menolak untuk menunaikannya dengan berbagai macam alasan agar mereka diizinkan untuk tidak ikut. Mereka pun berat hati berada dalam perjuangan ini dan akhirnya berguguran satu per satu sebelum mereka sampai pada tujuan perjuangan.

Penyakit wahan telah menyerang mental mereka yang rapuh sehingga mereka tidak dapat menerima kenyataan pahit sebagai risiko dan sunnah dakwah ini. Malah mereka menggugatnya lantaran anggapan mereka bahwa perjuangan dakwah tidaklah harus mengalami kesulitan.

Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian, dan hati mereka ragu-ragu, karena itu mereka selalu bimbang dalam keragu-raguannya. Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka, dan dikatakan kepada mereka: “Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu.” (At-Taubah: 45-46)

Kesetiaan yang ada pada mereka merupakan indikasi kuat daya tahannya yang tangguh dalam dakwah ini. Sikap ini membuat mereka stand by menjalankan tugas yang terpikul di pundaknya. Mereka pun dapat menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya. Bila ditugaskan sebagai prajurit terdepan dengan segala akibat yang akan dihadapinya, ia senantiasa berada pada posnya tanpa ingin meninggalkannya sekejap pun. Atau bila ditempatkan pada bagian belakang, ia akan berada pada tempatnya tanpa berpindah-pindah. Sebagaimana yang disebutkan Rasulullah saw. dalam beberapa riwayat tentang prajurit yang baik.

Wahai Saudaraku yang dirahmati Allah,

Marilah kita telusuri perjalanan dakwah Abdul Fattah Abu Ismail, salah seorang murid Imam Hasan Al Banna yang selalu menjalankan tugas dakwahnya tanpa keluhan sedikitpun. Dialah yang disebutkan Hasan Al Banna orang yang sepulang dari tempatnya bekerja sudah berada di kota lain untuk memberikan ceramah kemudian berpindah tempat lagi untuk mengisi pengajian dari waktu ke waktu secara maraton. Ia selalu berpindah-pindah dari satu kota ke kota lain untuk menunaikan amanah dakwah. Sesudah menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya, ia merupakan orang yang pertama kali datang ke tempatnya bekerja. Malah, ia yang membukakan pintu gerbangnya.

Pernah ia mengalami keletihan hingga tertidur di sofa rumah Zainab Al-Ghazali. Melihat kondisi tubuhnya yang lelah dan penat itu, tuan rumah membiarkan tamunya tertidur sampai bangun. Setelah menyampaikan amanah untuk Zainab Al Ghazali, Abdul Fattah Abu Ismail pamit untuk ke kota lainnya. Karena keletihan yang dialaminya, Zainab Al Ghazali memberikan ongkos untuk naik taksi. Abdul Fattah Abu Ismail mengembalikannya sambil mengatakan, “Dakwah ini tidak akan dapat dipikul oleh orang-orang yang manja.” Zainab pun menjawab, “Saya sering ke mana-mana dengan taksi dan mobil-mobil mewah, tapi saya tetap dapat memikul dakwah ini dan saya pun tidak menjadi orang yang manja terhadap dakwah. Karena itu, pakailah ongkos ini, tubuhmu letih dan engkau memerlukan istirahat sejenak.” Ia pun menjawab, “Berbahagialah ibu. Ibu telah berhasil menghadapi ujian Allah swt. berupa kenikmatan-kenikmatan itu. Namun, saya khawatir saya tidak dapat menghadapinya sebagaimana sikap ibu. Terima kasih atas kebaikan ibu. Biarlah saya naik kendaraan umum saja.”

Duhai saudaraku yang dimuliakan Allah swt,

Itulah contoh orang yang telah membuktikan kesetiaannya pada dakwah lantaran keyakinannya terhadap janji-janji Allah swt. Janji yang tidak akan pernah dipungkiri sedikit pun. Allah swt. telah banyak memberikan janji-Nya pada orang-orang yang beriman yang setia pada jalan dakwah berupa berbagai anugerah-Nya. Sebagaimana yang terdapat dalam Al-Qur’an.

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan memberikan kepadamu furqan dan menghapuskan segala kesalahan-kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa)- mu. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.” (Al-Anfal: 29)

Dengan janji Allah swt. tersebut, orang-orang beriman tetap bertahan mengarungi jalan dakwah ini. Dan mereka pun tahu bahwa perjuangan yang berat itu sebagai kunci untuk mendapatkannya. Semakin berat perjuangan ini semakin besar janji yang diberikan Allah swt. kepadanya. Kesetiaan yang bersemayam dalam diri mereka itulah yang membuat mereka tidak akan pernah menyalahi janji-Nya. Dan, mereka pun tidak akan pernah mau merubah janji kepada-Nya.

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya). (Al Ahzab: 23)

Wahai ikhwah kekasih Allah swt,

Pernah seorang pejuang Palestina yang telah berlama-lama meninggalkan kampung halaman dan keluarganya untuk membuat mencari dukungan dunia dan dana diwawancarai. “Apa yang membuat Anda dapat berlama-lama meninggalkan keluarga dan kampung halaman?” Jawabnya, karena perjuangan. Dan, dengan perjuangan itu kemuliaan hidup mereka lebih berarti untuk masa depan bangsa dan tanah airnya. “Kalau bukan karena dakwah dan perjuangan, kami pun mungkin tidak akan dapat bertahan,” ungkapnya lirih.

Wahai saudaraku seiman dan seperjuangan,

Aktivis dakwah sangat menyakini bahwa kesabaran yang ada pada dirinyalah yang membuat mereka kuat menghadapi berbagai rintangan dakwah. Bila dibandingkan apa yang kita lakukan serta yang kita dapatkan sebagai risiko perjuangan di hari ini dengan keadaan orang-orang terdahulu dalam perjalanan dakwah ini, belumlah seberapa. Pengorbanan kita di hari ini masih sebatas pengorbanan waktu untuk dakwah. Pengorbanan tenaga dalam amal khairiyah untuk kepentingan dakwah. Pengorbanan sebagian kecil dari harta kita yang banyak. Dan bentuk pengorbanan ecek-ecek lainnya yang telah kita lakukan. Coba lihatlah pengorbanan orang-orang terdahulu, ada yang disisir dengan sisir besi, ada yang digergaji, ada yang diikat dengan empat ekor kuda yang berlawanan arah, lalu kuda itu dipukul untuk lari sekencang-kencangnya hingga robeklah orang itu. Ada pula yang dibakar dengan tungku yang berisi minyak panas. Mereka dapat menerima resiko karena kesabaran yang ada pada dirinya.

Kesabaran adalah kuda-kuda pertahanan orang-orang beriman dalam meniti perjalanan ini. Bekal kesabaran mereka tidak pernah berkurang sedikit pun karena keikhlasan dan kesetiaan mereka pada Allah swt.

Dan berapa banyak nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar. (Ali Imran: 146)

Bila kita memandang kehidupan generasi pilihan, kita akan temukan kisah-kisah brilian yang telah menyuburkan dakwah ini. Muncullah pertanyaan besar yang harus kita tujukan pada diri kita saat ini. Apakah kita dapat menyemai dakwah ini menjadi subur dengan perjuangan yang kita lakukan sekarang ini ataukah kita akan menjadi generasi yang hilang dalam sejarah dakwah ini.

Ingat, dakwah ini tidak akan pernah dapat dipikul oleh orang-orang yang manja. Militansi aktivis dakah merupakan kendaraan yang akan menghantarkan kepada kesuksesan. Semoga Allah menghimpun kita dalam kebaikan. Wallahu’alam.
Mentari Hidup
Album : Erti Pengorbanan
Munsyid : Haikal
http://liriknasyid.com


Kala senja itu tiba
Kutermenung sendirian
Terasa diriku ini jauh dari rahmat Tuhan
Dosa yang aku lakukan
Menerjah ruang fikiran
Masihkah ada untukku keampunan

Gelap rasa dunia ini
Tanpa cahaya Ilahi
Baru kini kusedari
Jalan yang aku lalui
Memusnah pedoman hidup
Melempar hatiku ini ke lembah kehinaan

Dalam kegelapan itu
Terbit cahaya dari-Mu
Memandu hamba-Mu menuju iman
Menginsafi diri dengan ketaqwaan dan kesabaran

Kau terangi jalanku menuju syurga-Mu
Dan Kau tunjuki dengan hidayah-Mu
Hanyalah pada-Mu kuhadapkan diri
Mohon keampunan

Wahai Yang Maha Pengasih
Bantulah hamba-Mu ini
Yang kian terumbang-ambing
Di dalam arus duniawi
Kuberdoa kepada-Mu
Memohon limpah rahmat-Mu
Mentari hidupku kan bersinar kembali

Lagu : Khairuddin
Lirik : Khairuddin
Gubahan : Haikal
Muzik : Ali Hj Yassin
O.P. : EW Music Publishing (M) Sdn Bhd
S.P. : BMG Music Publishing
video

Adakah TITIS air mata ini akan TERUS mengalir???




KETENANGAN....
perkara yang di DAMBAkan oleh semua insan...
tanya pada hati, tanya pada nurani... BAHAGIAKAH aku?? TENANGKAH aku???

Kehidupan di dunia memang penuh dengan perkara yang melalaikan hati...melalaikan hati dari apa??

semestinya MELALAIKAN HATI dari MENGINGATI ALLAH...

AKU...sedih..
lantaran dosa yang sering dilakukan..

YA ALLAh, Engkau terimalah TAUBAT hamba-Mu yang kerdil ini...

Hati ini sering tertanya-tanya, masih adakah untukku keampunan??



YA RABBANA... BANTULAH aku menggapai CINTA-MU..
berilah aku SINAR.. walaupun SAMAR.. agar aku mengejar CAHAYA itu..
agar aku dapat MENGGAPAI cahaya yang akan menerangi hidupku...
hidup hamba berTUHAN...

ke MANA arah TUJUANKU..

KE MANA ARAH TUJUAN KITA SEMUA???

redha manusia @ redha ALLAH???

insyAllah, kita dambakan kedua-duanya...

TP... di mana usaha kita???

kita sering tidak sabar dengan perangai manusia..
kita sering merasa sedih andai cerita tentang kesedihan kita tidak di dengar..

sehingga kita lupa bahawa..

ALLAH sentiasa bersama kita...

Wallahua'lam..

YA ALLAH... bantulah kami menggapai redha-MU...

Thursday, October 29, 2009

Wanita Solehah Penghibur Hati


www.iLuvislam.com
by: phatim

WANITA SOLEHAH….
SENANTIASA TENANG JIWANYA
LANTARAN ITU SENTIASA MEMBESARKAN TUHAN DI DALAM SOLAT
DAN SUNNAH RASULULLAH JADI JALAN KEHIDUPANNYA
MENJADI AKHBAR DAN HIBURAN
JANJI-JANJI ALLAH JAMINAN KETENANGAN BUATNYA
SUMBER JIWANYA BEROLEH KEKUATAN
AGAR SABAR MENENTANG MUSIBAH

BERTEGUH MENJUNJUNG HUKUM HAKAM ALLAH

INILAH WANITA SOLEHAH
TIDAK MEMBIARKAN DIRI
MENJADI BUSAR PANAHAN SYAITAN
DIPERALATKAN UNTUK MENGUMPAN KAUM ADAM
MEMANDANGNYA....
MENYEJUKKAN MATA.....

DIRINYA TENTERAM
MEMBIARKAN HIBURAN
KIRANYA IA SEORANG ISTERI
KEPERIBADIAN MENGHIBUR SUAMI

SENTIASA MENGUNTUM SENYUM DI HaDAPAN SUAMI
SANGGUP HIDUP BERDUA MATI BERSAMA
LANTARAN MENGHARAPKAN KEREDHAAN ALLAH SEMATA-MATA
MEMADAI DENGAN APA YANG ADA
TIDAK PERNAH MENUNTUT APA YANG TIADA
MENJADI TULANG BELAKANG PERJUANGAN SUAMI
HINGGA SUAMI MERASAKAN RUMAH ITU SYURGA
MENJADI KEKUATAN JIWA
UNTUK MENEGAKKAN JIHADNYA

NATIJAHNYA,
LAHIRLAH JIWA SAKINAH
BERNAFSUKAN MUTMAI’NAH.

‘SEINDAH HIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH’

iNgIN sKaLI aKu meNJadI wANiTA sOlEHAh, tAPi aKU haNYAlaH iNSAn LEMaH Yg HAnyA MAmpU bERciTA2 uNTuk mENjADi SoLEhaH..

SEKADAR RENUNGAN BERSAMA..

Sunday, July 19, 2009

Salam..


Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada sahabat-sahabat semua...
ermm, baru balik dari bengkel keselamatan remaja kat KDH nih..
Sahabat2 asyik soh bukak blog diorang je, sy sndiri xde la blog..teringin nak buat blog cam sahabat2 lain..bleh kongsi cerita..
buat mase ni tak tau nak tulis ape...
salam perkenalan je yang mampu diucapkan..ok..
jumpa lagi
video